Selasa, 02 Oktober 2012

Award Bios


Award BIOS / CMOS Setup
Awad BIOS adalah setup BIOS untuk Award BIOS v6.00PG. Jika Anda memiliki versi yang berbeda Award BIOS mereka akan menjadi banyak kesamaan. Jika Anda AMI BIOS atau Phoenix BIOS maka fitur umum akan memiliki beberapa kesamaan. Apapun BIOS yang anda miliki, ini panduan setup harus memberikan Anda ide tentang bagaimana untuk setup BIOS. Harap dicatat bahwa pengaturan BIOS tidak benar dapat menyebabkan kerusakan sistem, oleh karena itu disarankan agar Anda juga mengikuti panduan BIOS yang disediakan pada manual motherboard Anda. Jika Anda memutuskan untuk membuat perubahan untuk pilihan tertentu lebih aman untuk membuat catatan dari apa yang Anda telah berubah. Kemudian restart sistem untuk melihat bagaimana melakukan. Jika sistem berperilaku normal atau menjadi tidak stabil Anda dapat kembali kembali ke pengaturan sebelumnya.
Softmenu III
Softmenu III adalah di mana Anda dapat mengatur sampai CPU tanpa pengaturan jumper pada motherboard. Anda dapat setup CPU hanya dengan memilih kecepatan yaitu Pentium III 750 dari daftar. Hal ini memastikan bahwa bus CPU, multiplier, dll tegangan, diatur dengan benar untuk itu CPU tertentu. Namun Anda dapat secara manual setup masing-masing fitur jika diperlukan. Setelah Anda selesai dengan setup tekan ESC untuk kembali menu sebelumnya.

Fitur CMOS Standar
Di sini Anda dapat setup BIOS fitur dasar seperti tanggal, waktu, jenis disket dll Gunakan tombol panah untuk bergerak dan tekan enter untuk memilih opsi yang diperlukan. Anda dapat menentukan apa perangkat IDE Anda miliki seperti Hard drive, CD-ROM, ZIP drive yang lain-lain Cara termudah untuk setup perangkat IDE adalah dengan meninggalkan set ke auto. Hal ini memungkinkan BIOS untuk mendeteksi perangkat secara otomatis sehingga Anda tidak perlu melakukannya secara manual. Di bagian bawah, juga menampilkan total memori di sistem anda.
Fitur BIOS Lanjutan
Seperti yang dapat Anda lihat dari gambar 3, ada pengaturan sebelumnya banyak yang dapat Anda pilih jika diperlukan. Untuk sebagian besar kasus meninggalkan pengaturan default harus memadai. Seperti Anda dapat melihat perangkat boot pertama diatur ke disket. Hal ini memastikan bahwa floppy disk dibaca pertama ketika sistem boot, dan karena itu dapat boot dari disk boot jendela. Perangkat boot kedua adalah Hard disk dan ketiga diatur ke LS120. Jika Anda ingin boot dari CD bootable maka Anda dapat mengatur perangkat boot ketiga ke CD / DVD-ROM.
Fitur Chipset Lanjutan
Di sini Anda dapat mengatur isi dari buffer chipset. Hal ini erat kaitannya dengan perangkat keras dan karena itu dianjurkan bahwa Anda meninggalkan pengaturan default kecuali anda tahu apa yang Anda lakukan. Memiliki pengaturan yang salah dapat membuat sistem anda tidak stabil. Jika Anda tahu bahwa Anda dapat menangani SDRAM CAS 2, kemudian membuat perubahan dapat mempercepat waktu memori. Jika Anda memiliki 128MB SDRAM maka jumlah maksimum memori kartu AGP dapat Anda gunakan adalah 128MB.
Inegrated Peripherals
Menu ini memungkinkan Anda untuk mengubah I / O berbagai perangkat seperti kontroler IDE, port serial, port paralel, dll Keyboard Anda dapat membuat perubahan yang diperlukan.
Pengaturan Manajemen Daya
Manajemen daya memungkinkan Anda untuk men-setup fitur penghematan daya berbagai, ketika PC sedang dalam mode siaga atau menangguhkan.
PnP / PCI Konfigurasi
Menu ini memungkinkan Anda untuk mengkonfigurasi slot PCI Anda. Anda dapat menetapkan itu IRQ untuk PCI slot berbagai. Dianjurkan agar Anda meninggalkan pengaturan default karena dapat mendapatkan sedikit rumit main-main dengan IRQ tersebut.
PC Health Status
Menu ini menampilkan suhu CPU saat ini, kecepatan kipas, voltase dll Anda dapat mengatur suhu peringatan yang akan memicu alarm jika CPU melebihi suhu tertentu.

Fail-Safe beban Default
Jika Anda membuat perubahan pada BIOS dan sistem anda menjadi tidak stabil sebagai hasilnya, Anda dapat mengubahnya kembali ke default. Namun jika Anda membuat banyak perubahan dan tidak tahu mana yang menyebabkan masalah. Anda terbaik adalah untuk memilih pilihan "Load Default Fail Safe Mode" dari menu BIOS. Progam Ini menggunakan pengaturan kinerja minimal, namun secara sistem akan dijalankan dengan cara yang stabil. Dari kotak dialog Pilih "Y" diikuti dengan enter untuk memuat Fail-Safe Default.
1.jpg

Beban Default Dioptimalkan
Seperti mode Fail-Safe di atas, opsi ini beban pengaturan default BIOS, tapi menjalankan sistem pada kinerja yang optimal. Dari kotak dialog Pilih "Y" diikuti dengan enter untuk memuat Default Dioptimalkan.
bios_optimized.jpg




Set Password
Anda dapat menentukan password. Pastikan Anda tidak lupa password atau Anda tidak dapat mengakses BIOS. Satu-satunya cara Anda dapat mengakses BIOS adalah dengan ulang itu menggunakan jumper reset pada motherboard.
bios_password.jpg
Simpan dan Keluar Pengaturan
Untuk menyimpan perubahan yang dibuat untuk BIOS Anda harus memilih opsi ini. Dari kotak dialog pilih "Y".
bios_save.jpg
Keluar tanpa Menyimpan
Jika Anda tidak ingin menyimpan perubahan yang dibuat ke BIOS, pilih "N" dari kotak dialog.
bios_save.jpg


 


AMIBIOS (AMI BIOS)

AMIBIOS adalah salah satu merek asli dari dasar input / output sistem (BIOS) Chip dan mungkin chip BIOS yang paling sering dipasang di komputer pribadi saat ini. Nama "AMIBIOS" adalah salah satu pesan yang mungkin flash di layar ketika Anda menghidupkan komputer Anda. AMIBIOS dibuat oleh Amerika di Norcross Megatrends, Georgia, yang juga membuat array berlebihan dari sistem disk independen, motherboard dan produk lainnya.









BIOS
BIOS, singkatan dari Basic Input Output System, dalam sistem komputer IBM PC atau kompatibelnya (komputer yang berbasis keluarga prosesor Intel x86) merujuk kepada kumpulan rutin perangkat lunak yang mampu melakukan hal-hal berikut:
  1. Inisialisasi (penyalaan) serta pengujian terhadap perangkat keras (dalam proses yang disebut dengan Power On Self Test, POST)
  2. Memuat dan menjalankan sistem operasi
  3. Mengatur beberapa konfigurasi dasar dalam komputer (tanggal, waktu, konfigurasi media penyimpanan, konfigurasi proses booting, kinerja, serta kestabilan komputer)
  4. Membantu sistem operasi dan aplikasi dalam proses pengaturan perangkat keras dengan menggunakan BIOS Runtime Services.
BIOS menyediakan antarmuka komunikasi tingkat rendah, dan dapat mengendalikan banyak jenis perangkat keras (seperti keyboard). Karena kedekatannya dengan perangkat keras, BIOS umumnya dibuat dengan menggunakan bahasa rakitan (assembly) yang digunakan oleh mesin yang bersangkutan.
Istilah BIOS pertama kali muncul dalam sistem operasi CP/M, yang merupakan bagian dari CP/M yang dimuat pada saat proses booting dimulai yang berhadapan secara langsung dengan perangkat keras (beberapa mesin yang menjalankan CP/M memiliki boot loader sederhana dalam ROM). Kebanyakan versi DOS memiliki sebuah berkas yang disebut "IBMBIO.COM" (IBM PC-DOS) atau "IO.SYS" (MS-DOS) yang berfungsi sama seperti halnya CP/M disk BIOS.
Kata BIOS juga dapat diartikan sebagai "kehidupan" dalam tulisan Yunani (Βίος).

ROM dan NVRAM
BIOS juga sering disebut sebagai ROM BIOS karena pada awalnya BIOS disimpan dalam chip memori hanya baca (ROM) dalam motherboard. Mengapa disimpan di dalam ROM, adalah agar BIOS dapat dieksekusi pada waktu komputer dinyalakan, tanpa harus menunggu untuk menyalakan perangkat media penyipanan terlebih dahulu (yang memakan waktu lama). BIOS dalam komputer PC modern disimpan dalam chip ROM yang dapat ditulisi ulang secara elektrik atau Flash ROM. Karena itulah, sekarang sebutan Flash BIOS lebih populer dibandingkan dengan ROM BIOS. Berikut ini adalah beberapa chip ROM yang digunakan sebagai tempat penyimpanan BIOS. Tipe ROM Cara penulisan Dapat dihapus Jenis BIOS Mask ROM Photolithography Tidak ROM BIOS Programmable ROM (PROM) PROM Writer Tidak ROM BIOS Erasable PROM EPROM/PROM Writer Ya, dengan menggunakan EPROM Rewriter atau menyinarinya dengan sinar ultraviolet tepat pada lubang kuarsa bening. ROM BIOS Electricly EPROM EEPROM/EPROM/PROM Writer Ya, dengan menggunakan EEPROM Rewriter, atau secara langsung secara elektrik dari papan sirkuit dengan menggunakan perangkat lunak EEPROM Programmer. ROM BIOS Flash ROM EEPROM Writer atau software yang dapat menulisi Flash ROM Ya, dengan menggunakan EEPROM Writer, atau langsung secara elektrik dari papan sirkuit dengan menggunakan perangkat lunak Flash BIOS Programmer. Flash BIOS Tampilan yang dikeluarkan oleh BIOS saat NVRAM mengalami kerusakan atau saat baterai litium CR-2032 habis dayanya atau dicabut dari slotnya

            Meskipun BIOS disimpan dalam memori hanya baca, konfigurasi BIOS tidak disimpan dalam ROM, (hal ini disebabkan oleh sifat ROM yang statis) melainkan sebuah chip terpisah yang disebut sebagai Real-time clock (RTC), yang berupa sebuah Non-Volatile Random Access Memory (NVRAM). NVRAM juga sering disebut sebagai Complimentary Metal-Oxide Random Access Memory (CMOS RAM), karena menggunakan metode pembuatan CMOS. Karena menggunakan metode pembuatan CMOS, NVRAM membutuhkan daya yang sangat kecil agar dapat bekerja. Meskipun disebut non-volatile, NVRAM sebenarnya merupakan sebuah chip yang volatile, sehingga data yang tersimpan di dalamnya dapat terhapus dengan mudah jika daya listrik yang menghidupinya terputus. Oleh karena itu, NVRAM "dihidupi" oleh sebuah baterai (mirip baterai kalkulator atau jam) dengan bahan Litium dengan seri CR-2032. Sebuah baterai Litium CR-2032 dapat menghidupi NVRAM selama tiga hingga lima tahun. Jika daya dalam baterai habis, atau daya yang disuplainya terputus (akibat dicabut dari slotnya), maka semua konfigurasi akan dikembalikan ke kondisi standar, sesuai ketika BIOS tersebut diprogram oleh pabrikan. BIOS umumnya memberikan laporan CMOS Checksum Error atau NVRAM Checksum Error.


























Tidak ada komentar:

Poskan Komentar